Jumaat, 29 April 2011

aku orang susah.... Part 3

salam semua,

sambungan dari Part 2,

sekolah

selepas 3 tahun kelahiran uda, rezeki mak dan abah bertambah lagi... mak melahirkan anak keempat.. andak...dan alhamdulillah keluarga kami dah makin besar...tambah lagi tanggungjawab abah...

pada masa yang sama jugak aku dah mula bersekolah tadika... mak dan abah tak pernah meletakkan apa2 harapan pada anak2... jauh sekali nak bagi tekanan supaya tekun belajar... cuma satu nasihat abah.. kalau boleh abah nak anak2 abah berjaya dapat ilmu setinggi mungkin supaya tak jadi macam abah yang tak ada pelajaran...

nasib aku agak baik... aku dah kenal huruf sebelum aku masuk tadika lagi... itu hasil penat lelah mak mengajar di rumah... jadi bila aku melangkah kaki ke tadika aku tak ada sebarang masalah untuk terus belajar membaca dan menulis... tapi budak yang kenal huruf tak semestinya bagus... ada kenangan di sekolah tadika yang aku masih ingat dan sentiasa menjadi bahan cerita dalam keluarga kami sampai la sekarang ni...

pernah aku balik dengan menangis2.... dulu masa kecik memang aku gembeng sikit... itu bahasa jawa... kalau orang melayu kata suka menangis... mak tanya kenapa aku menangis... aku kata orang curi kasut sekolah aku... kasut yang ditinggalkan kecik dan tak muat.... kesian aku kan? bila mak tengok rupa-rupanya bukan kasut tertukar tapi aku yang pakai kasut terbalik... hehehe... memang sangat kesian...

bila aku naik ke sekolah rendah... abah setia mengambil aku dari sekolah... kalau pagi kami berjalan kaki ke sekolah... satu tabiat yang kami suka ialah tengok awan bergerak2... bila awan tu bergerak kadang2 imaginasi kami akan membayangkan sesuatu... kadang2 sesuatu yang menakutkan... terus buat kami lari sekuat hati ke sekolah... hehe... kelakar kan?

aku dan along bersekolah di sekolah yang sama... kami berkongsi duit belanja yang sama... biasa kalau ada duit abah akan bagi rm1 untuk kami berdua untuk belanja 1 hari di sekolah rendah dan sekolah agama...pagi 30sen dan petang 20sen... aku selalu menempel kat kelas along untuk mintak duit sampaikan bila aku sampai je kawan2 along dah tolong panggilkan along untuk aku...

kalau abah tak ada duit nak bekalkan... aku selalu balik rumah curi2 makan masa waktu rehat... lepas tu pegi ke sekolah balik... mak selalu bising , mak kata nanti aku penat tapi aku tak pernah kisah... hidup susah jadikan aku anak yang berhati batu dan degil...

petai

dalam masa yang sama abah rajin buat berbagai kerja untuk tampung perbelanjaan keluarga kami yang makin besar... abah rajin ikut kawan2 masuk hutan dan cari petai... kalau ada petai yang dapat abah akan jaja di kedai2 dan kami adik-beradik jugak akan tolong menjual petai dari rumah ke rumah... kami cuba tolong apa yang terdaya...jauh kadang2 kami berjalan tapi petai yang laku belum tentu lagi... apa nak buat dulu memang barang2 murah tapi orang belum tentu ada duit nak beli...

abah jugak ambik upah potong buah sawit di kebun2 orang lain... tapi pada masa tu memandangkan hasil sawit tak seberapa... betapa kuat pun abah membanting tulang tetapi memang tidak setimpal dengan upah yang diterima... kesian abah... mak pun rajin tolong abah di kebun untuk pungut biji sawit yang peroi... kami selalu makan buat sawit peroi ni yang direbus... rasa dia manis berlemak... dah lama kami tak makan benda ni... kadang2 mak pun meraut lidi untuk dibuat penyapu... 

jaga adik

sementara tu kami yang besar ditugaskan untuk jaga adik2 yang masih kecil.... keluarga kami makin bertambah selepas kelahiran alang dan acik.. aku anak perempuan tunggal dalm keluarga mula dibebani tanggungjawab untuk menjaga adik2... ada ketika aku mula rasa bosan... mula terdetik dalam hati aku nak belajar pandai2 supaya boleh masuk sekolah asrama dan duduk sorang2... teruk aku kan sangat mementingkan diri....

bila budak kecik dipertanggungjawabkan untuk jaga budak kecik... faham2 je la apa yang berlaku... kami sibuk nak main je lebih.... ada satu hari tu kami duduk ramai2 depan beranda rumah... rumah abah aku rumah kayu asal felda bagi... kat depan rumah tu ada beranda kecil buat kami selalu lepak2... dekat keliling dia ada tiang kecik2 untuk kepung sepanjang beranda tu... beranda tu tinggi... ada lah setinggi 1 meter ke bawah rumah... masa tu aku jaga alang kecik... dalam umur belum sampai setahun.... mak dan abah ke kebun... aku dan adik beradik lain leka memain... sedar2 je kami tengok alang dah ada bawah rumah... ntah macamana dia jatuh aku pun tak perasan... sungguh Allah panjangkan umur adik aku... syukur tak terjadi apa2... tapi dia menangis toksah cerita la... mak dengan abah balik pulak tak abis2 kami semua kena marah... apa nak buat kan...memang salah kami...

nanti2 aku sambung pulak ye...Part 4 Cerita menarik lain

0 Luahan Ikhlas: